Produk dengan tagline #LindungiKamudanBumimu memiliki kisaran harga mulai Rp 15.000 hingga Rp 32.000. Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Unik, Mahasiswa Unair Ciptakan Masker Antivirus dari Limbah Udang", Klik untuk baca: https://www.kompas.com/edu/read/2021/07/22/065300771/unik-mahasiswa-unair-ciptakan-masker-antivirus-dari-limbah-udang?page=2. Penulis : Mahar Prastiwi Editor : Dian Ihsan Download aplikasi Kompas.com untuk akses berita lebih mudah dan cepat: Android: https://bit.ly/3g85pkA iOS: https://apple.co/3hXWJ0L

EDUCARE – Dalam kondisi pandemi Covid-19, penggunaan masker sangat dianjurkan untuk mencegah penularannya. Bahkan dengan adanya Covid-19 varian Delta, masyarakat dianjurkan untuk menggunakan dobel masker.

Melihat kebutuhan masyarakat terhadap masker ini, lima mahasiswa Universitas Airlangga (Unair) menghadirkan inovasi Chitomask. Chitomask ini merupakan produk masker kain filter antibakteri dan antivirus yang ramah lingkungan dari limbah kulit udang.

Ciptakan inovasi Chitomask
Kelima mahasiswa itu adalah Reza Istiqomatul Hidayah mahasiswa Fakultas Perikanan dan Kelautan, Muhammad Rizky Widodo dan Salsabila Farah Rafidah mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat. Serta Ardelia Bertha Prastika mahasiswa Fakultas Kedokteran dan Firman Hidayat mahasiswa Fakultas Sains dan Teknologi.

Dilansir dari laman Unair, Rabu (21/7/2021), inovasi dari kelima mahasiswa ini lolos dalam Program Kreativitas Mahasiswa bidang Kewirausahaan (PKM-K) dan mendapatkan pendanaan dari Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Ditjen Dikti Kemendikbud Ristek) tahun 2021.

Sebelum mendapat pendanaan ini, mereka sudah sering menjuarai ajang kompetisi hingga pernah meraih medali silver pada skala internasional.

Bisa memberikan proteksi lebih
Para mahasiswa ini membuat inovasi Chitomask juga lantaran varian Covid-19 lebih menular sehingga diperlukan proteksi lebih. Chitomask bisa memberikan proteksi tambahan dengan filternya yang memiliki kemampuan antivirus dan antibakteri. Terutama komposisi bahannya yang biodegradable atau mudah terurai secara alami sehingga bisa meminimalkan limbah masker saat pandemi Covid-19. Meski berasal dari limbah udang, model Chitomask tetap dibikin trendy.

CEO Chitomask Ardelia Bertha Prastika mengatakan, produknya bisa terurai dalam kurun waktu yang pendek.

“Chitomask ini tidak merusak lingkungan, untuk terurainya pun paling lama satu bulan,” ucapnya dalam lama kompas.com

Dalam prosesnya, Ardelia mengaku tahap pra-produksi dan produksi membutuhkan waktu lima hari.

“Sebelum PKM kami didanai, kami sudah meneliti kain apa yang compatible untuk filter. Jadi prosesnya kitosan (limbah kulit udang) dibuat gel terlebih dahulu hingga menunjukkan warna bening dan konsentratnya mengental,” ungkap dia.

Keunggulan Chitomask
Tim Chitomask menyebut beberapa keunggulan kitosan, antara lain senyawanya tidak beracun, tidak mengandung protein pemicu alergi, sebagai bahan alami yang biokompatibilitas, bioaktivitas dan keamanan biologis yang tinggi.

“Kami juga mendukung beberapa ketercapaian SDGs, salah satunya SDGs ke-14 mengenai life below water yang mencegah segala bentuk polusi kelautan,” imbuhnya.

Menurut Ardelia, dampak kesehatan dan lingkungan harus secara simultan ditangani bersama. Artinya tidak dianggap satu lebih penting daripada yang lain. Dia berharap, kedepannya masyarakat bisa bijak dalam bersikap.

“Harus diingat kita hidup berdampingan dengan lingkungan. Pandemi Covid-19 bisa saja selesai, tetapi jangan sampai lingkungan menimbulkan persoalan baru,” pungkas Ardelia.

Produk dengan tagline #LindungiKamudanBumimu memiliki kisaran harga mulai Rp 15.000 hingga Rp 32.000.